Wednesday, December 4, 2013

Seikhlas kasih sayang yang abadi!


Aku cuma ada seorang adik. Usianya tiga tahun lebih muda  daripada aku. Suatu hari, untuk mendapatkan sehelai sapu tangan yang menjadi keperluan anak gadis ketika itu, aku ambil 50 sen dari poket  seluar ayah. Petang itu, pulang saja dari sekolah – ayah memanggil  kami berdua. Dia meminta aku dan adik berdiri di tepi dinding. Aku 
menggeletar melihat rotan panjang sedepa di tangan ayah.
 
"Siapa ambil  duit ayah?" tanya ayah bagai singa lapar. Aku langsung tidak berdaya  menentang renungan tajam mata ayah. Kedua-dua kami membisu, cuma tunduk  memandang lantai.
 
"Baik, kalau tak mengaku, dua-dua ayah rotan!" sambung ayah sambil mengangkat tangan untuk melepaskan pukulan sulungnya ke belakang  aku. Tiba-tiba, adik menangkap tangan ayah dengan kedua-dua belah  tangannya sambil berkata, "Saya yang ambil!" Belum sempat adik menarik  nafas selepas mengungkapkan kata-kata itu, hayunan dan balunan silih berganti  menghentam tubuh adik. Aku gamam, lidah kelu untuk bersuara. Walau perit  menahan sakit, setitis pun air mata adik tak tumpah.
 
Setelah puas  melihat adik terjelepok di lantai, ayah merungut: "Kamu sudah mula belajar  mencuri di rumah sendiri. Apakah lagi perbuatan kamu yang akan memalukan ayah  di luar kelak?"
 
Malam itu, emak dan aku tak lepas-lepas mendakap adik. Belakangnya yang berbirat dipenuhi calar-balar cuba kami ubati. Namun adik  cukup tabah. Setitis pun air matanya tidak mengiringi kesakitan  yang mencucuk-cucuk. Melihat keadaan itu, aku meraung sekuat hati,  kesan dengan sikap aku yang takut berkata benar. Adik segera menutup  mulutku dengan kedua-dua belah tangannya lalu berkata, "Jangan menangis kak,  semuanya dah berlalu!"
 
 
Aku mengutuk diri sendiri kerana tidak mampu  membela adik. Tahun bersilih ganti, peristiwa adik dibelasah kerana mempertahankan aku bagaikan baru semalam berlaku. Adik mendapat tawaran  belajar ke sekolah berasrama penuh dan aku pula ditawarkan
menyambung  pelajaran ke peringkat pra-universiti. Malam itu ayah duduk di bawah  cahaya lampu minyak tanah bersama ibu diruang tamu. Aku terdengar ayah  berkata, "Zah,kedua-dua anak kita cemerlang dalam pelajaran. Abang bangga  sekali!"
 
 
"Tapi apalah maknanya bang...!" aku terdengar ibu teresak-esak.  "Di mana kita nak cari duit membiayai mereka?"
Ketika itulah adik  keluar dari biliknya. Dia berdiri di depan ayah dan ibu. "Ayah, saya tak mahu  ke sekolah lagi!"
 
Perlahan-lahan ayah bangun, membetulkan ikatan kain pelekatnya dan merenung wajah emak, kemudian wajah adik  dalam-dalam.Panggggg....sebuah penampar singgah di pipi adik. Seperti  biasa yang mampu aku lakukan ialah menutup muka dan menangis.
 
"Kenapa  kamu ni? Tahu tak, kalau ayah terpaksa mengemis kerana persekolahan kamu,  ayah akan lakukan!"
 
"Orang lelaki kena bersekolah. Kalau tak, dia takkan dapat membawa keluarganya keluar daripada kemiskinan," aku memujuk adik  tatkala menyapu minyak pada pipinya yang bengkak.
 
"Kakak  perempuan...biarlah kakak yang berhenti."Tiada siapa yang menyangka,  dinihari itu adik tiada dibiliknya. Dia membawa bersamanya beberapa helai  baju lusuh yang dia
ada. Di atas pangkin tempat dia lelapkan mata, terdapat  sehelai kertas yang tercatat.....
"Kak...untuk dapat peluang ke  universiti bukannya mudah. Saya cari kerja dan akan kirim wang buat  akak."
 
Apa lagi yang saya tahu selain meraung. Ayah termenung, jelas  dia cukup kecewa. Begitu juga emak yang menggunakan air matanya  memujuk ayah. Suatu petang ketika berehat di asrama, teman sebilik menerpa: "Ada pemuda kampung tunggu kau kat luar!"
 
"Pemuda kampung?"  bisikku. "Siapa?"Tergesa-gesa aku keluar bilik. Dari jauh aku nampak  adik berdiri dengan pakaian comotnya yang dipenuhi lumpur dan simen. 
 
"Kenapa  sebut orang kampung, sebutlah adik yang datang!" Sambil tersenyum dia  menjawab, "Akak lihatlah pakaian adik ni. Apa yang akan kawan-kawan akak kata  kalau mereka tahu saya adik kakak?"
 
Jantungku terasa berhenti  berdenyut mendengarkan jawapannya. Aku cukup tersentuh. Tanpa sedar, air  jernih mengalir di pipi.Aku kibas-kibas bebutir pasir dan tompokan simen  pada pakaian adik.
 
Dalam suara antara dengar dan tidak, aku bersuara, "Akak tak peduli apa orang lain kata."
Dari kocek seluarnya, adik  keluarkan sepit rambut berbentuk kupu-kupu.Dia mengenakan pada rambutku  sambil berkata, "Kak, saya tengok ramai gadis pakai sepit macam ni, saya beli  satu untuk akak."
 
Aku kaku. Sepatah kata pun tak terucap. Aku rangkul  adik dan dadanya dibasahi air mataku yang tak dapat  ditahan-tahan.
 
Tamat semester, aku pulang ke kampung sementara  menunggu konvokesyen. Aku lihat tingkap dan dinding rumah bersih, tak seperti  selalu. "Emak, tak payahlah kerja teruk-teruk bersihkan rumah sambut saya  balik."
 
"Adik kamu yang bersihkan. Dia pulang kelmarin. Habis tangannya luka-luka."
 
Aku menerpa ke biliknya. Cantik senyum adik.  Kami berdakapan. "Sakit ke?" aku bertanya tatkala memeriksa luka pada  tangannya.
 
"Tak....Kak tahu, semasa bekerja sebagai buruh kontrak,  kerikil dan serpihan simen jatuh seperti hujan menimpa tubuh saya sepanjang  masa. Kesakitan yang dirasa tidak dapat menghentikan usaha saya  untuk bekerja keras."Apalagi...aku menangis seperti  selalu.
 
Aku berkahwin pada usia menginjak 27 tahun. Suamiku seorang  usahawan menawarkan jawatan pengurus kepada adik.
 
"Kalau adik  terima jawatan tu, apa kata orang lain?"kata adik. "Adik takde pelajaran.  Biarlah adik bekerja dengan kelulusan yang adik ada."
 
"Adik tak ke  sekolah pun kerana akak." kata ku memujuk
 
"Kenapa sebut kisah lama,  kak?" katanya ringkas, cuba menyembunyikan kesedihannya.
Adik  terus tinggal di kampung dan bekerja sebagai petani setelah ayah tiada. Pada  majlis perkahwinannya dengan seorang gadis sekampung, juruacara majlis  bertanya, "Siapakah orang yang paling anda sayangi?"Spontan adik  menjawab, "Selain emak, kakak saya...."katanya lantas menceritakan suatu  kisah yang langsung tidak ku
ingati.
 
"Semasa sama-sama bersekolah  rendah, setiap hari kami berjalan kaki ke sekolah. Suatu hari tapak kasut  saya tertanggal. Melihat saya hanya memakai kasut sebelah, kakak membuka  kasutnya dan memberikannya pada saya. Dia berjalan dengan sebelah kasut.  Sampai di rumah saya lihat kakinya berdarah sebab tertikam tunggul dan 
calar-balar."
 
"Sejak itulah saya berjanji pada diri sendiri. Saya  akan lakukan apa saja demi kebahagiaan kakak saya itu. Saya berjanji akan  menjaganya sampai bila-bila."
 
Sebaik adik tamat bercerita, aku  meluru ke pelamin, mendakap adik sungguh-sungguh sambil meraung bagaikan  diserang histeria.
 
Jika manusia berkasih sayang kerana allah mungkin lebih
hebat dan menarik!!!
ia bermula dari islam dan iman!!!
 

 
-Copy dari seorg sahabat-
 

Friday, November 22, 2013

Pernikahan atau perkahwinan menyingkap tabir rahsia

Sebuah karya yang sesuai untuk semua.. bagi yang bujang, boleh mengambil
I'tibar.. bagi yang belum dan bakal berkeluarga, boleh belajar, bagi yang
berkeluarga, perlu mengajar.. Untuk suami.. renungkanlah.

Pernikahan atau perkahwinan menyingkap tabir rahsia.
> >
Isteri yang kamu nikahi tidaklah semulia Khadijah tidaklah setaqwa Aisyah
pun tidak setabah Fatimah..
Justeru isterimu hanyalah wanita akhir zaman yang punya
Cita- cita menjadi solehah...

Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama
Isteri menjadi tanah kamu langit penaungnya..
Isteri ladang tanaman kamu pemagarnya..

Isteri kiasan ternakan kamu gembalanya .
Isteri adalah murid kamu mursyidnya .
Isteri bagaikan anak kecil kamu tempat bermanjanya.
Saat isteri menjadi madu kamu teguklah sepuasnya
seketika isteri menjadi racun kamulah penawar bisanya
seandainya isteri tulang yang bengkok berhatilah meluruskannya..
Pernikahan atau perkawinan menginsafkan kita perlunya iman dan
taqwa..
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah swt. kerana memiliki isteri yang tak sehebat mana
Justeru kamu akan tersentak dari alpa
Kamu bukanlah Rasulullah saw..
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamallahhuwajhah
Cuma suami akhir zaman yang berusaha menjadi soleh... amin.

Untuk isteri.. renungkanlah...
Pernikahan atau perkahwinan membuka tabir rahsia.
Suami yang menikahi kamu tidaklah semulia Muhammad saw..
Tidaklah setaqwa Ibrahim
Pun tidak setabah Ayyub atau pun
Segagah Musa?.. apalagi setampan Yusuf?.
Justeru suamimu hanyalah lelaki akhir zaman yang punya
Cita cita membangun keturunan yang soleh...
Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama
Suami menjadi pelindung kamu penghuninya
Suami adalah nahkoda kapal kamu pengemudinya
Suami bagaikan pelakon yang nakal kamu adalah penonton kenakalannya
Saat suami menjadi raja kamu nikmati anggur singgahsananya
Seketika suami menjadi bisa kamulah penawar ubatnya
Seandainya suami bengis lagi lancang sabarlah memperingatkannya..
Pernikahan ataupun perkahwinan mengajarkan kita perlunya iman dan
taqwa
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah swt
Kerana memiliki suami yang tak segagah mana
Justeru kamu akan tersentak dari alpa
Kamu bukanlah Khadijah yang begitu sempurna di dalam menjaga
Pun bukanlah Hajar yang begitu setia dalam sengsara.
Cuma wanita akhir zaman yang berusaha menjadi solehah... amin...
Justeru itu wahai para suami dan isteri.jangan menuntut terlalu tinggi
seandainya diri sendiri jelas tidak berupaya
Mengapa mendambakan isteri sehebat Khadijah andai diri tidak semulia rasulullah
Mengapa mengharapkan suami setampan Yusof seandainya kasih tak setulus Zulaikha
Tidak perlu mencari isteri secantik Balqis andai diri tidak sehebat Sulaiman DAN
Tidak perlu mencari suami seteguh Ibrahim andai diri tidak sekuat Hajar dan Sarah.

Saturday, November 16, 2013

kepentingan AKHLAK

“Sesungguhnya engkau (Muhammad) benar-benar berakhlak yang agung” (Al qalam : 4).

Adakah orang yang tidak menyukai perhiasan ? jawaban pertanyaan ini jelas, bahwa tidak ada seorangpun melainkan ia menyukai perhiasan dan senang untuk tampil berhias di hadapan siapa saja. Karena itu kita lihat banyak orang berlomba-lomba untuk memperbaiki penampilan dirinya. Ada yang lebih mementingkan perhiasan dhahir (luar) dengan penambahan aksesoris sepertipakaian yang bagus, make up yang mewah dan emas permata, sehingga mengundang decak kagum orang yang melihat. Adapula yang berupaya memperbaiki kualitas akhlak, memperbaiki dengan akhlak islami.

Yang disebut terakhir ini tentunya bukan decak kagum manusia yang dicari, namun karena kesadaran agamanya menghendaki demikian dengan disertai harapan mendapatkan pahala dari Allah subhanahu wa ta’ala. Kalaupun penampilannya mengundang pujian orang, ia segera mengembalikannya kepada Allah karena kepunyaan-Nyalah segala pujian dan hanya Dialah yang berhak untuk dipuji.

ISLAM MENGUTAMAKAN AKHLAK

Mungkin banyak diantara kita kurang memperhatikan masalah akhlak. Di satu sisi kita mengutamakan tauhid yang memang merupakan perkara pokok/inti agama ini, berupaya menelaah dan mempelajarinya, namun disisi lain dalam masalah akhlak kurang diperhatikan. Sehingga tidak dapat disalahkan bila ada keluhan-keluhan yang terlontar dari kalangan awwam, seperti ucapan : “Wah udah ngerti agama kok kurang ajar sama orang tua.” Atau ucapan : “Dia sih agamanya bagus tapi sama tetangga tidak pedulian…”, dan lain-lain.


Seharusnya ucapan-ucapan seperti ini ataupun yang semisal dengan ini menjadi cambuk bagi kita untuk mengoreksi diri dan membenahi akhlak. Islam bukanlah agama yang mengabaikan akhlak, bahkan islam mementingkan akhlak. Yang perlu diingat bahwa tauhid sebagai sisi pokok/inti islam yang memang seharusnya kita utamakan, namun tidak berarti mengabaikan perkara penyempurnaannya. Dan akhlak mempunyai hubungan yang erat. Tauhid merupakan realisasi akhlak seorang hamba terhadap Allah dan ini merupakan pokok inti akhlak seorang hamba. Seorang yang bertauhid dan baik akhlaknya berarti ia adalah sebaik-baik manusia. Semakin sempurna tauhid seseorang maka semakin baik akhlaknya, dan sebaliknya bila seorang muwahhid memiliki akhlak yang buruk berarti lemah tauhidnya.

RASUL DIUTUS UNTUK MENYEMPURNAKAN AKHLAK

Muhammad shalallahu ‘alaihi wa salam, rasul kita yang mulia mendapat pujian Allah. Karena ketinggian akhlak beliau sebagaimana firmanNya dalam surat Al Qalam ayat 4. bahkan beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam sendiri menegaskan bahwa kedatangannya adalah untuk menyempurnakan akhlak yang ada pada diri manusia, “Hanyalah aku diutus (oleh Allah) untuk menyempurnakan akhlak.” (HR.Ahmad, lihat Ash Shahihah oleh Asy Syaikh al Bani no.45 dan beliau menshahihkannya). 

Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu seorang sahabat yang mulia menyatakan : “Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam adalah manusia yang paling baik budi pekertinya.” (HR.Bukhari dan Muslim).
Dalam hadits lain anas memuji beliau shalallahu ‘alahi wasallam : “Belum pernah saya menyentuh sutra yang tebal atau tipis lebih halus dari tangan rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam. Saya juga belum pernah mencium bau yang lebih wangi dari bau rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam. Selama sepuluh tahun saya melayani rasulullah shalallahu ‘alahi wa sallam, belum pernah saya dibentak atau ditegur perbuatan saya : mengapa engkau berbuat ini ? atau mengapa engkau tidak mengerjakan itu ?” (HR. Bukhari dan Muslim).

Akhlak merupakan tolak ukur kesempurnaan iman seorang hamba sebagaimana telah disabdakan oleh rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam : 
“Orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang terbaik akhlaknya.” (HR Tirmidzi, dari abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, diriwayatkan juga oleh Ahmad. Disahihkan Al Bani dalam Ash Shahihah No.284 dan 751). Dalam riwayat Bukhari dan Muslim dari Abdillah bin amr bin Al ‘Ash radhiallahu ‘anhuma disebutkan : “Sesungguhnya sebaik-baik kalian ialah yang terbaik akhlaknya.”


FIKRAH SEBENAR

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لاَ تُقَدِّمُوا بَيْنَ يَدَيْ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ
Wahai orang-orang beriman, janganlah kamu mendahului apa yang dia antara Allah dan Rasulnya, Sesungguhnya Allah maha mendengar dan maha mengetahui.
(Al Hujurat: 1)
Fikrah kita ialah Islam Deen Allah yang kekal, luas dan lengkap, kita tidak memiliki kuasa untuk menambah atau mengurangkan atau mendahului Islam

Kita pengikut Islam bukan pereka deen Islam. Kewajipan kita ialah memahami Islam sepertimana sepatutnya difahami, bukan sepertimana yang manusia kehendaki mengikut hawa nafsu mereka. Islam sentiasa berada di hadapan kita untuk kita ikut dengan penuh kefahaman dan ketaatan bukan untuk kita ubahsuai mengikut sesuka hati kita atau mengikut kehendak majoriti masyarakat. Fikrah kita adalah milik Allah dan kita hanya menerima sepenuhnya. Memahami Fikrah Islamiyah sebenar adalah tuntutan utama dalam usaha membangunkan Deen Allah dan mendaulatkan syariatnya.

Islam adalah Deenul Hayah dan Nidzamul Hayah; peraturan yang menguasai semua urusan kehidupan.Nidzam yang mampu mencorakkan semua aspek kehidupan dengan corak Islam

Tanda-tanda faham fikrah Islamiyyah sebenar antara lain ialah lahir perseimbangan dalam aspek-aspek berikut:

·        Perseimbangan / rapat jurang antara teori dan praktikal
·        Perseimbangan / rapat jurang antara ideal dan realiti  
·        Perseimbangan / rapat jurang antara perancangan dan pelaksanaan.
·        Perseimbangan / rapat jurang antara pengurusan dan tarbiyah.

·  Perseimbangan / rapat jurang antara kepentingan peribadi dan  kepentingan jamaah.

Young Stars Annual Gathering 2013


HALUAN YoungStars Annual Gathering ( STAR! ) ialah perhimpunan anjuran Kelab RemajaHALUAN yang bermatlamatkn : 
>Mengumpul , membina dan memperkuatkan jaringan peserta yang pernah mengikuti program-program HALUAN seperti KASeH, KMK, KAHFI, ProCAST, PESONA dan lain-lain.
>Mengembangkan potensi dan keyakinan diri para peserta dan mengetengahkan bakat-bakat baru dalam konteks dakwah Islam semasa dan akan datang.
>Mengetengahkan HALUAN sebagai wadah dakwah dalam kalangan generasi remaja.
>Mengeratkan ukhuwah dikalangan para peserta yang hadir dari setiap negeri.

Pelbagai aktiviti MENARIK disediakan :
1.Pertandingan
> Video Pendek
> VLog
> Poster
> Esei
> Fotografi
> Pidato
> Anda bakal MENJADI JURI untuk pertandingan2 ini.
2. Talk dari SPEAKER2 yang SYOK & BEST.
3. Dan MACAM2 lagi.

JOM INVITE RAMAI2 dan JANGAN LUPA,
DAFTAR , SERTAI & HADIR ke STAR! ya.
Hanya RM60!!
InshaALLAH,jumpa di STAR ya
Ikuti update di :
https://www.facebook.com/KeARAHyoungStars

Friday, November 8, 2013

PEMUDA ISLAM & AMANAH DAKWAH


Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk
(Surah al-Kahfi 18: 13)

Kaum muda merupakan lapisan masyarakat yang paling kritis. Mereka memiliki wawasan ke depan dan tidak pernah puas dengan kondisi yang ada. Sikap pemuda sentiasa idealis, penuh cita-cita dan harapan. Baik terhadap sesuatu yang baik ataupun yang buruk.

Lantaran itu pula anak-anak remaja, bakal pemuda, menjadi sasaran orang-orang yang ingin merubah kondisi suatu masyarakat menjadi buruk. Mereka dihidangkan dengan kebatilan yang menjadikan mereka jauh dari agama ALLAH. Mereka diberikan racun melalui media massa, berupa televisyen, radio, majalah, filem-filem, komik, novel dan sebagainya. Itulah racun sekularisme, pembaratan serta penurunan moral dengan berbagai bentuknya.

Maka lihatlah anak-anak remaja yang membuat masalah di tengah-tengah masyarakat. Mereka hidup untuk mengganggu orang lain, bermabuk-mabukan, berpesta dan berdisko, berpeleseran di waktu malam tanpa tujuan dan lain-lain. Keadaan ini disedari atau tidak merupakan hasil perusakan terhadap generasi muda melalui media massa yang terancang. Yang lebih berbahaya adalah perusakan pola fikir melalui orang-orang yang mengaku dirinya intelek, yang rata-rata lulusan barat yang canggih dengan ilmu dan pengetahuan serta falsafah yang membingungkan. Dan sasaran mereka ini pun adalah para pemuda, kerana mereka pun ingin diikuti oleh para pemuda. Mereka-mereka itu sebenarnya generasi muda yang berpotensi. Hanya saja situasi lingkungan yang buruk dan menyesatkan, membuatkan mereka hanyut dibawa program syaitan dan iblis.

Dakwah Islam dan Pemuda

Perubahan masyarakat dari buruk menjadi baik, dari jahiliyyah menjadi Islam merupakan sasaran dakwah Islam. Islam merupakan agama yang mengajak umatnya berfikir dinamis, kritis dan kreatif… tapi bukan untuk merusak. Islam tidak menyetujui sikap jumud (statik) dalam segala hal. Kerana sifat dakwah Islam seperti di atas, maka dakwah ini mudah diterima dan dicerna oleh kalangan muda… tidak membingungkan dan meragukan.

Semangat dan cita-cita yang tinggi para pemuda hanya dapat ditampung dan disalurkan oleh Islam. Sebab Islam adalah ajaran ALLAH yang sempurna, tanpa cacat dan cela. Islam adalah agama yang mengajak manusia kepada kebaikan di dunia dan akhirat.

Ajaran Islam mengarahkan dan membimbing pemuda untuk beribadah, mengabdi, dan berbakti kepada Dzat yang Maha Tinggi, Agung dan Mulia… iaitu ALLAH SWT. Islam melatih mereka agar selalu menghubungkan diri kepada Penguasa Tunggal alam semesta. Dengan ini, mereka menjadi orang-orang yang akan menyebarluaskan rahmat dan kasih sayang ALLAH ke tengah-tengah umat manusia. Islam tidak rela para pemuda yang berpotensi itu terjerumus dalam kebejatan moral yang akan membuat mereka menjadi musuh ALLAH dan sampah masyarakat.

Tidak menghairankan, ketika Islam muncul, para pendukungnya kebanyakkan terdiri dari kaum muda yang haus akan kebenaran dan keadilan. Rasulullah SAW selama 13 tahun pertama berdakwah di Makkah tidak banyak menghasilkan jumlah pengikut. Kerana penduduk Makkah kebanyakan orang-orang tua yang sangat kuat memegang tradisi dan adat istiadat jahiliyyah.

Tetapi ketika Islam di bawa ke Madinah, sambutan meriah dan positif pun mengalir bagai ombak yang bergulung. Penduduk Madinah melihat Islam sebagai atauran hidup yang benar. Hati mereka diterangi cahaya petunjuk ALLAH. Maka dengan ikhlas mereka tinggalkan semua adat kebiasaan jahiliyyah dan merubahnya menjadi Islam. Mereka tukar kekufuran dan kedurhakaan dengan iman dan ketaatan. Hal ini disebabkan penduduk Madinah umumnya terdiri dari kaum muda.

Di sisi lain, Rasulullah SAW pun menjadikan pemuda sebagai anasir taghyir (unsur-unsur perubah). Mereka dilatih dan dibimbing untuk menjadi pemimpin dan juru dakwah. Mereka dibentuk menjadi kader-kader Islam yang tangguh dan cekal. Mereka antara lain Ali bin Abi Talib, Mus’ab bin Umair, Sa’ad bin Abi Waqash, Zaid bin Haritsah, Umar bin Khattab, Usamah bin Zaid, juga kebanyakan para sahabat Nabi.

Sebagai contoh, da’ie dan duta Islam pertama yang diutus Rasulullah SAW di kota Yathrib adalah Mus’ab bin Umair. Dahulunya, dia adalah pemuda yang perwatakan kemas dan selalu berpakaian cantik. Setelah menerima Islam dan dikader Rasulullah SAW, Mus’ab berubah menjadi pemuda sederhana, tetapi aktif di jalan dakwahdan jihad Islam. Sehingga wafatnya Mus’ab, Rasulullah menitiskan air matanya melihat Mus’ab yang dahulunya mewah, hanya dikafani kain yang buruk. Beruntunglah Mus’ab sebagai pemuda dakwah yang telah menjalankan amanahnya.

Kendatipun masih muda belia, prestasi Mus’ab dalam dakwah sangat hebat. Dalam tempoh waktu kurang dari setahun, dia berjaya mengIslamkan kurang lebih 70 orang penduduk Yathrib. Mereka itulah yang dating kepada Rasulullah SAW untuk berbai’ah (berjanji setia sehidup semati) di bukit Aqabah.

Sifat Pemuda Dakwah

Dengan pemuda sebagai hujun tombak untuk dakwah, maka Islam pun meluncur bagai anak panah. Potensi tenaga muda mereak diarahkan untuk hal yang positif dan membangun (jiwa Islam), iaitu menegakkan DinuLLAH. Al-Quran mengambarkan pemuda yang aktif dalam dakwah Islam pada kisah Ashhabul Kahfi.

Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk; dan Kami telah meneguhkan hati mereka di waktu mereka berdiri lalu mereka berkata: "Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi; kami sekali-kali tidak menyeru Tuhan selain Dia, sesungguhnya kami kalau demikian telah mengucapkan perkataan yang amat jauh dari kebenaran". (Surah al-Kahfi 18: 13 – 14)

Dari ayat yang mulia ini dapat kita fahami bahawa para pemuda dakwah memiliki tiga karakter utama yang mendasar, iaitu:

1.     Iman kepada RABB mereka (ALLAH)

Mereka merupakan pemuda-pemuda yang meyakini ALLAH, Rasul, Malaikat, Kitab, Hari Akhir dan Qadha dan Qadar. Nilai keimanan pemuda jauh lebih tinggi dari nilai keimanan orang yang sudah tua. Sebab para pemuda beriman di tengah-tengah gejolak nafsu muda yang masih berkobar, sementara orang-orang yang sudah tua melakukan ketaatan tanpa halangan kerana sudah mendekati akhir hayat.

Para pemuda dakwah sentiasa meningkatkan dan mempertahankan iman yang menyala dalam hati mereka. Mereka tidak rela sedikitpun iman itu berubah atau berkurang. Mereka berupaya menghidupkan api iman ini di tengah-tengah masyarakat. Kerana menyedari bahawa manusia tanpa iman tiada nilainya di sisi ALLAH.

2.     Selalu mengikuti petunjuk ALLAH

iaitu para pemuda yang tahu arah perjalanan dan sentiasa berjuang menegakkan kebenaran denagn petunjuk bimbingan ALLAH. Mereka selalu berpegang teguh kepada Kitabullah dan Sunnah Rasulullah sebagi hidayah ALLAH yang diyakini akan menyelesaikan segal persoalan dengan adil dan bijaksana. Mereka ingin masyarakat diatur oleh Pencipta alam semesta dan tidak diatur oleh mereka sendiri atau dikendalikan oleh hawa nafsu segolongan manusia tertentu.

3.     Bersikap Furqan

Para pemuda dakwah mampu membedakan mana yang haq (benar) dan mana yang batil (salah). Mereka mengerti betul, mana yang membawa keimanan dan Islam dan mana yang membawa kekufuran dan kesesatan. Setelah itu, mereka menolak segala hal yang membawa kepada kekufuran dan menerima keimanan dengan penerimaan yang total. Sikap furqan merupakan pancaran keimanan dan kefahaman terhadap TauhiduLLAH yang diajarkan Islam. Mereka meyakini bahawa ALLAH adalah satu-satunya sumber hidup yang harus ditaati dan sumber ilmu agar diri tidak merasa sombong serta dijadikan tujuan akhir. Beserta itu, mereka menolak hak ALLAH ini diberikan pada selain ALLAH.

Hai orang-orang yang beriman, jika kamu bertakwa kepada Allah, niscaya Dia akan memberikan kepadamu furqaan dan menghapuskan segala kesalahan-kesalahanmu dan mengampuni (dosa-dosa) mu. Dan Allah mempunyai karunia yang besar. (Surah al-Anfaal 8: 29)

Selain itu, beberapa karakter yang lain juga menjadikan para pemuda mampu untuk mengemban tugas dakwah. Di antaranya:

4.     Bersikap kritis menghadapi masyarakat

Para pemuda dakwah mengerti betul kondisi masyarakat yang menjadi medan dakwahnya. Mereka tahu bagaimana menghadapi situasi itu secara benar dan kritis. Kekritisan mereka tidak menjadikan mereka anarkis atau membuat mereka ekstrim. Mereka memahami jalan menuju perubahan umat dan bekerja untuk itu secara hati-hati dan teliti.

5.     Berbeda dalam prinsip dan sikap hidup, tetapi bergabung di tengah-tengah kehidupan bermasyarakat

Para pemuda dakwah menyedari kekeliruan yang ada pada masyarakat dan sanggup untuk menghindarkan diri mereka dari kekeliruan tersebut. Sementara mereka tetap hidup dan bercampur di tengah-tengah masyarakat itu dengan prinsip dan akhlaq yang berbeda. Mereka tidak tertipu dengan kondisi masyarakat yang membuat-buat kedustaan terhadap agama ALLAH. Hal ini tampak dalam kenyataan mereka di ayat berikut:

Kaum kami ini telah menjadikan selain Dia sebagai tuhan-tuhan (untuk di sembah). Mengapa mereka tidak mengemukakan alasan yang terang (tentang kepercayaan mereka?) Siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah? (Surah al-Kahfi 18: 15)

Akhirul kalam, Imam As-Syahid Hassan al-Banna pernah menyatakan bahawa umat Islam dewasa ini tidak ada lagi mempunyai kekuatan. Sumber alam yang ada di bumi umat Islam semuanya habis terkuras oleh tangan-tangan asing. Kualiti umat Islam bagaikan buih-buih di lautan walaupun mereka ramai. Tapi ingatlah, bahawa ada satu kekuatan tersembunyi dari tubuh umat Islam iaitu para pemuda (as-Syabab). Bangunlah wahai pemuda! Dakwah amat memerlukan jiwa-jiwa yang cekal untuk mengembannnya. Kamu amat diperlukan untuk mengembalikan umat Islam dari kehinaan kepada kemuliaan! Jadilah junduLLAH yang akan memperjuangkan agama ALLAH hingga akhir hayatmu seperti Mus’ab bin Umair atau Zaid bin Khattab…




Wednesday, November 6, 2013

Mewaspadai Racun-Racun Hati

Racun atau virus ternyata tak hanya menyerang tubuh kita saja. Hati kita dalam artian maknawi pun ternyata bisa juga kesusupan makhluk yang berbahaya ini. Bedanya, kalau racun dan virus yang menyerang tubuh segera kita rasakan pengaruhnya dan tentu segera kita waspada, misalnya dengan membuang sumber racun yang ada. Namun kalau hati kita yang kena racun, kita sering tak sadar kalau telah keracunan. Bahkan mungkin sebagian besar kita tak tahu apa itu racun atau virusnya hati. Dokter di rumah sakit pun tak bisa mendiagnose atau jangan-jangan dokternya pun kena racun atau virus itu pula…
Jelasnya, racun hati berbeda dengan racun yang menyerang tubuh. Ia lebih gawat karena mengancam kelangsungan hidup pada dua kehidupan , yaitu kehidupan dunia dan akhirat. Beberapa racun hati yang mesti diwaspadai adalah:
  • Terlampau Banyak Bicara Lidah kita sebenarnya bentuknya hanya kecil, namun ternyata ia punya daya rusak yang sangat hebat bila tidak dipelihara dengan syariat. Pertengkaran, permusuhan , kebencian, perceraian, bahkan peperangan bisa berlangsung akibat tidak terkendalinya kata-kata yang dimainkan oleh lidah. Di zaman kita, realita membuktikan bagaimana kerusakan yang ditimbulkan dari aktivitas "terlampau banyak bicara". Fitnah, adu domba, menggunjing (Ghibah) bergaung di berbagai penjuru. Tak heran apabila aktivitas ini pula yang terbanyak memasukkan orang kedalam api neraka seperti sabda nabi shallallahu alaihi wa sallam :
"2 lubang yang terbanyak memasukkan manusia ke dalam neraka, yaitu mulut dan kemaluan" (HR shahihain)

Kadang orang berucap tanpa ia pikirkan terlebih dahulu dan ia anggap hal yang sangat sepele namun berakibat ia terpuruk di api neraka. Dan kini majelis-majelis seperti ini laku dan banyak diminati oleh masyarakat. Beragam dosa lahir dari aktivitas ini, maka ia pula yang merupakan racun berbahaya yang mesti diwaspadai. Bagi seorang muslim hanya ada 2 pilihan saja yaitu berkata-kata yang baik atau diam.
  • Memandang hal-hal yang diharamkan Pandangan yang haram akan membekaskan bayangan di dalam hati kita terhadap apa-apa yang kita pandang. Syaitan pun segera bermain di sana, dengan membikin hiasan-hiasan indah pada bayangan tersebut. Akibatnya akan lahir kejelekan-kejelekan yang banyak di hati kita. Sebenarnya ada muatan apa pada pandangan yang diharamkan itu…?
    1. Pandangan adalah panah yang dillepaskan oleh iblis. Ketika seseorang tak menjaga pandangannya niscaya panah-panah iblis segera menancap di dalam hatinya, dan membuat luka yang menganga.
    2. Syaitan masuk bersama pandangan yang diharamkan.
    3. Menyibukkan hati untuk memikirkan apa yang dipandang. Hati pun lalai untuk memikirkan kesehatan dan kebaikan hati. Akhirnya, kacau balaulah segala urusannya, karena mengikuti hawa nafsunya.
    4. Mengumbar pandangan merupakan kemaksiatan kepada Allah. Karena Allah memerintahkan kepada laki-laki dan perempuan muslimah untuk menjaga pandangannya :
"katakan kepada laki-laki yang beriman agar menundukkan pandangannya dan menjaga kehormatan mereka, yang demikian itu lebih suci dan bersih bagi mereka" (QS An Nur : 30)
    1. Mengumbar pandangan menyebabkan kegelapan hati. Hal ini sebagaimana ditunjukkan Allah setelah memerintahkan untuk menjaga panadangan dengan firmanNya :
"Allah adalah cahaya langit dan bumi"
    1. Mengumbar pandangan membutakan hati dari membedakan antara kebenaran dengan kebatilan. Dan barangsiapa yang menundukkan pandangan karena Allah maka ia akan memperoleh firasat yang benar.
  • Kebanyakan Makan Sederhana dalam hal makan berkorelasi dengan kelembutan hati, kekuatan pemahaman, kelembutan jiwa kelemahan hawa nafsu dan amarah. Adapun berbanyak makan akan menyebabkan hal yang berlawanan dengan hal di atas.
"Tidaklah bani Adam memenuhi suatu wadah yang lebih jelek daripada perutnya. Cukup baginya menegakkan tulang punggungnya, bila tidak maka hendaknya ia mengisi sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman dan sepertiga untuk nafasnya" (HR. Ahmad)
Berlebihan dalam hal makan mengundang sedemikian banyak kejelekan, karena akan menggerakkan badan untuk berbuat maksiat, memperberat ketaatan dan ibadah. Kita dapati dalam realita, betapa banyak maksiatterjadi karena kebanyakan makan. Diakhir poin ini, seorang ulama salaf mengisahkan tentang seseorang yang menasehati pemuda ahli ibadah di kalangan bani israil Janganlah kalian banyak makan, minum dan tidur yang mengakibatkan kalian banyak merugi.
  • Terlalu banyak bergaul Pergaulan yang tidak didasari dengan syariat, akan menimbulkan kerusakan yang besar. Kasus yang banyak terjadi, seseorang yang semula shalih, berubah total menjadi penjahat yang luar biasa rusak karena pengaruh pergaulan yang tidak islami. Maka bagi setiap muslim hendaknya memperhatikan siapa yang akan dia jadikan kawan dekatnya yang selalu ia pergauli.
     

walimah bro JUMAT












wedding book



Sunday, November 3, 2013

kemaman,terengganu


walimah qayyim & khamsiah
























Sunday, October 13, 2013





sepetang di tawau


tawau travel


flight ke tawau



bunga bukan sekuntum


tadabbur alam


walimah sahabat..jeles sekejap


anak soleh


puasa