Thursday, December 30, 2010


I hear the flower’s kinda crying loud
The breeze’s sound in sad
Oh no
Tell me when did we become,
So cold and empty inside
Lost a way long time ago
Did we really turn out blind
We don’t see that we keep hurting each other no
All we do is just fight

Now we share the same bright sun,
The same round moon
Why don’t we share the same love
Tell me why not
Life is shorter than most have thought

Hold My Hand
There are many ways to do it right
Hold My Hand
Turn around and see what we have left behind
Hold My Hand my friend
We can save the good spirit of me and you
For another chance
And let’s pray for a beautiful world
A beautiful world I share with you

Children seem like they’ve lost their smile
On the new blooded playgrounds
Oh no
How could we ignore , heartbreaking crying sounds
And we’re still going on
Like nobody really cares
And we just stopped feeling all the pain because
Like it’s a daily basic affair

Now we share the same bright sun,
The same round moon
Why don’t we share the same love
Tell me why not
Life is shorter than most have thought

Hold My Hand
There are many ways to do it right
Hold My Hand
Turn around and see what we have left behind
Hold My Hand my friend
We can save the good spirit of me and you
For another chance
And let’s pray for a beautiful world
A beautiful world I share with you

No matter how far I might be
I’m always gonne be your neighbor
There’s only one small planet where to be
So I’m always gonna be your neighbor
We cannot hide, we can’t deny
That we’re always gonna be neighbors
You’re neighbor, my neighbor
We’re neighbors

So Hold My Hand
There are many ways to do it right
Hold My Hand

Turn around and see what have left behind

So Hold My Hand
There are many ways to do it right
Hold My Hand
Turn around and see what have left behind
Hold My Hand my friend
We can save the good spirit of me and you
For another chance
And let’s pray for a beautiful world
A beautiful world I share with you



Tuesday, December 28, 2010

kagum ku kpd SALAHUDDIN AL-AYYUBI


putera suka dengar kisah2 para sahabat dan pemimpin2 islam pada
masa dahulu..kisah mereka amat putera kagumi dan menjadikan 
putera lebih bersemangat disebabkan semangat mereka menegakkan 
islam di muka bumi ALLAH ini...antara kisah yang putera 
ingin lampirkan pada laman INSAN kali ini ialah 
KISAH SALAHUDDIN AL-AYYUBI

AQIDAH ISLAM ASAS KEMENANGAN  
Salahuddin Al-Ayyubi Sebagai Teladan  Kemenangan dari sudut
kacamata Islam bukanlah dengan terdapatnya suara majoriti 
yang menjadi penyokong di kalangan rakyat. Tidak juga dengan 
memiliki teknologi pembangunan yang pesat atau ekonomi yang 
kukuh mahupun kekuasaan yang padu di dalam jentera pentadbiran 
negara. Namun pada hakikatnya kejayaan atau kemenangan di 
dalam Islam ialah kemenangan aqidah Islamiyyah ke atas sistem 
jahiliyyah.Ia merupakan proses penukaran sistem jahiliyyah 
kepada sistem Islam keseluruhannya dalam melaksanakan syariat 
Allah sehinggalah wujud daulah Islamiyyah.  Umat Islam mencapai 
kegemilangannya di bawah pimpinan Rasulullah s.a.w. sehinggalah 
di zaman khulafa? ur Rashidin dan empayar-empayar Islam selepasnya.
Umat Islam dahulu menang kerana mereka adalah merupakan terjemahan 
amali kepada agama suci ini yang bergerak di atas muka bumi. 
Apabila umat Islam mula engenepikan agamanya dan 
meninggalkan ajarannya, mereka telah diserbu oleh berbagai
umat lain, mereka telah bertukar menjadi seperti buih di
dalam arus. Umat Islam telah ditinggikan oleh Allah dengan 
Islam dan tidak akan mencapai ketinggian selain dari Islam.  
Tumbangnya Empayar Othmaniyyah pada tahun 1924 membuka ruang
kepada Israel menakluki bandar suci Al-Quds pada bulan Jun 1967
di mana dalam masa tidak sampai enam hari umat Islam ditewaskan.
Kekalahan yang amat memalukan bagi semua umat Islam.
Sehingga sekarang umat Islam masih lagi gagal membebaskan bumi
Palestin dari cengkaman Zionis.  
Sejarah Islam membuktikan bahawa hanya pemimpin yang kuat 
berpegang teguh pada agama Islam dan merupakan teladan-teladan 
peribadi dan beramal soleh yang mampu mencipta kejayaan dan mampu 
menyekat kemaraan musuh yang terdiri dari Yahudi dan Nasrani,
musuh utama umat Islam. Salahuddin al-Ayyubi umpamanya seorang 
pemimpin yang kuat berpegang pada agamanya, berperibadi mulia 
dan seorang yang beramal soleh telah berjaya membebaskan al-Quds 
pada hari Jumaat 27 rejab 583 hijrah.  Peperangan ?Hutain? yang 
dipimpin oleh Salahuddin al-Ayubbi telah membuka ruang kepada 
pembebasan bandar al-Quds. Jumlah tentera Islam ialah 12 000 orang 
sementara tentera salib 50 000 orang. Jumlah tentera Islam dalam 
pembebasan Baitul Maqdis pula tidak sampai 12 000 orang sementara 
pihak tentera salib 60 000 orang. Kumpulan kecil telah menang ke 
atas kumpulan besar dengan izin Allah.  Sebab-sebab kemenangan di 
situ adalah banyak. Yang utama ialah kepimpinan Salahuddin al-Ayyubi 
sendiri kerana beliau mempersembahkan keseluruhan hidupnya untuk 
jihad di jalan Allah. Aqidah Islam telah memenuhi keseluruhan 
jiwanya,perasaannya bernyala-nyala dengan aqidah Islam dan tidak 
beriman dengan yang lain selain dari Allah. Beliau seorang yang 
amat toleransi, amat merendah diri, sederhana pakaian dan makanan, 
membelanjakan setiap sen yang sampai ke tangannya untuk jihad
dan lain-lain kepentingan umat Islam, tidak memberi perhatian
pada mata benda dunia sama ada harta,istana atau lain-lainnya 
sehinggah apabila beliau wafat tidak eninggalkan sebarang harta.
Tidak ada emas atau perak di dalam simpanannya kecuali 
satu Dinar empat puluh tujuh Dirham sahaja.  
Semasa berjihad Salahuddin al-Ayyubi selalu membawa sebuah
peti tertutup yang amat dijaganya. Orang terdekat menyangka
terdapat berbagai batu permata dan benda berharga tersembunyi 
di dalamnya. Tetapi selepas wafatnya apabila peti dibuka maka 
yang ditemui hanyalah sehelai surat wasiat dan kain kafan yang 
dibeli dari titik peluhnya sendiri dan sedikit tanah. 
Apabila surat itu dibuka tertulis " Kafankanlah aku dengan kain 
kafan yang pernah dibasahi air zam-zam ini, yang pernah 
mengunjungikaabah yang mulia dan makam Rasulullah s.a.w. Tanah 
ini ialah sisa-sisamasa perang, buatkanlah darinya ketulan untuk 
alas kepalaku di dalam kubur"  Dari tanah tersebut dapat dibuat 
12 ketulan tanah yang hari ini terletak di bawah kepala Salahuddin 
al-Ayyubi. Setiap kali Salahuddin al-Ayyubi kembali dari berperang 
yang dimasuki bertujuan berjihad kepada Allah, beliau akan berusaha
mengumpulkan tanah-tanah yang melekat pada muka dan pakaiannya dan 
meletakkannya di dalam peti rahsia itu.
Beliau telah berjaya mengumpulkan tanah yang boleh dibuat 12 ketulan,
kiralah berapa banyak pertempuran yang dihadapinya kerana berjihad bagi
menegakkan kalimah Allah!!  Salahuddin al-Ayyubi meninggal dunia pada 
7 Safar 589 hijrah, kira-kira dua tahun selepas berlakunya peperangan 
Hutain yang berjaya membebaskan Baitil Maqdis. 
Umurnya ketika itu 56 tahun

kita sebagai anak muda dan bakal menjadi pemimpin islam 
sepatutnya menjadikanpemimpin2 islam dahulu sebagai garis panduan 
dan idola kita....

Monday, December 27, 2010

Fadhilat ayat Kursi..



Bersumberkan Hadis-Hadis ...

* Rasullullah s.a.w. bersabda bermaksud: "Sesiapa pulang ke rumahnya serta membaca ayat Kursi, Allah hilangkan segala kefakiran di depan matanya.

* Sabda baginda lagi; "Umatku yang membaca ayat Kursi 12 kali pada pagi Jumaat, kemudian berwuduk dan sembahyang sunat dua rakaat, Allah memeliharanya daripada kejahatan syaitan dan kejahatan pembesar."

* Orang yang selalu membaca ayat Kursi dicintai dan dipelihara Allah sebagaimana Dia memelihara Nabi Muhammad SAW.

* Mereka yang beramal dengan bacaan ayat Kursi akan mendapat pertolongan serta perlindungan Allah daripada gangguan serta hasutan syaitan.

* Pengamal ayat Kursi juga, dengan izin Allah, akan terhindar daripada pencerobohan pencuri. Ayat Kursi menjadi benteng yang kuat menyekat pencuri daripada memasuki rumah.

* Mengamalkan bacaan ayat Kursi juga akan memberikan keselamatan ketika dalam perjalanannya.

* Ayat Kursi yang dibaca dengan penuh khusyuk, insya-Allah, boleh menyebabkan syaitan dan jin terbakar.

* Jika anda berpindah ke rumah baru maka pada malam pertama anda menduduki rumah itu eloklah anda membaca ayat Kursi 100 kali, insya-Allah mudah-mudahan anda sekeluarga terhindar daripada gangguan lahir dan batin.

* Barang siapa membaca ayat Al-Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya, Allah mewakilkan 2 orang Malaikat memeliharanya hingga subuh.

* Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir setiap sembahyang Fardhu, ia akan berada dalam lindungan Allah hingga sembahyang yang lain.

* Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir tiap sembahyang, Allah memelihara akan dia ke atas rumahnya, rumah jirannya & ahli rumah-rumah di sekitarnya.

* Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir tiap-tiap sembahyang Fardhu, Allah menganugerahkan dia hati-hati orang yang bersyukur perbuatan-perbuatan orang yang benar, pahala nabi-nabi juga Allah melimpahkan padanya rahmat.

* Barang siapa membaca ayat Al-Kursi sebelum keluar rumahnya, maka Allah mengutuskan 70,000 Malaikat kepadanya, mereka semua memohon keampunan dan mendoakan baginya.

* Barang siapa membaca ayat Al-Kursi di akhir sembahyang Allah azza wajalla akan mengendalikan pengambilan rohnya dan ia adalah seperti orang yang berperang bersama nabi Allah sehingga mati syahid.

* Barang siapa yang membaca ayat al-Kursi ketika dalam kesempitan nescaya Allah berkenan memberi pertolongan kepadanya, dari Abdullah bin 'Amr r.a.

Wednesday, December 22, 2010

Raja Habib Yang Mendapat Hidayah


Abu Jahal dan Abu Lahab selalu memikirkan bagaimanakah cara untuk membunuh Nabi Muhammad saw.Tiba-tiba Abu Jahal teringat kepada seorang Raja Syam yang bernama Raja Habib Bin Malik.Mereka pun mula merancang untuk membunuh Nabi saw melalui Raja Habib yang terkenal bengis dan zalim itu.

Mereka pun menghantar sepucuk surat jemputan kepada Raja Habib , mengundangnya ke Mekah.Raja Habib pun bersetuju setelah dijanjikan sambutan dan layanan istimewa dari pembesar Quraisy itu lalu berangkat ke Mekah dengan seribu orang pengawal.Abu Jahal dan semua pembesar Quraisy menyambut kedatangan Raja Habib dengan penuh rasa gembira dan mereka pun memberikan pelbagai jenis hadiah yang mahal kepada Raja Habib.Raja Habib pun ditempatkan di Abthah.

Selepas itu Abu Jahal pun memulakan rancangan jahatnya iaitu mula mengadu masalah yang dihadapi oleh penduduk Mekah dan memohon jasa baik Raja Habib untuk membantu mereka.Abu Jahal pun mengadu bahawa Nabi Muhammad saw telah mengaku menjadi pesuruh Allah dan membawa satu agama baru dan kononnya telah menghina Tuhan Tuhan yang disembah mereka sejak nenek moyang mereka lagi.Mereka mengadu bahawa Nabi Muhammad saw akan membawa perpecahan dan kekacauan di Mekah jika terus dibiarkan begitu sahaja.

Raja Habib pun memerintahkan supaya Nabi Muhammad saw datang mengadapnya.Pada mulanya pemergian Nabi saw ditentang oleh Abu Bakar dan isterinya Khadijah kerana Raja Habib memang terkenal sebagai seorang Raja yang zalim, namun setelah Nabi saw meyakinkan mereka bahawa Allah akan melindunginya, maka mereka pun berangkat mengadap Raja Habib.Nabi Muhammad saw telah memakai jubah yang berwarna merah dan memakai serban yang berwarna hitam.

Setelah terpandang wajah Nabi saw yang mulia, hati Raja Habib yang terkenal dengan sikap yang bengis itu tiba-tiba menjadi lembut, lalu mempersilakan Nabi saw duduk disebelahnya.

Raja Habib pun mula bertanya : “Wahai Muhammad,benarkah seperti apa yang telah saya dengar bahawa kamu telah mengaku menjadi pesuruh Tuhan?”. Jawab Nabi saw “memang benar”. Raja Habib bertanya lagi : “Siapa Tuhan kamu?” .”Allah” jawab Nabi saw.

“Sekiranya kamu seorang Nabi, sudah tentu kamu juga mempunyai mukjizat seperti Nabi –Nabi yang lain sebelum kamu” kata Raja Habib.Lalu Nabi saw pun bertanya, “Apa yang tuan mahukan?”

“Saya mahu melihat perkara pelik yang belum pernah terjadi, sekiranya kamu seorang Nabi sudah tentu kamu mampu melakukannya”.Lalu Nabi saw menjawab : “Dengan izin Allah,pasti terjadi”

“Saya mahu matahari terbenam sebelum waktunya.Kemudian bulan terbit lalu turun ke bumi.Bulan itu terbelah dua lalu masuk kedalam pakaian kamu.Bulan itu akan keluar dari lengan baju kanan dan baju kiri kamu.Kemudian bercantum semula menjadi bulat di atas kepala kamu dan bulan itu mengucapkan syahadah membenarkan kenabian kamu kemudian kembali ketempat asalnya diangkasa.Bulan itu terbenam.Kemudian matahari terbit kembali dan keadaan seperti biasa.”.Kata Raja Habib.

“Sekiranya Muhammad tidak boleh melakukannya, tuan bawa dia balik ke Syam ataupun bunuh saja” Kata Abu Lahab dengan penuh perasaan jahat bercampur gembira kerana beliau yakin Nabi saw tidak mampu melakukan perkara yang rumit itu.

“Sekiranya berlaku seperti yang tuan mahukan, apakah tuan akan beriman kepada Allah ?” Tanya Nabi saw kepada Raja Habi pula.

“Ya, barulah saya percaya kamu adalah pesuruh Allah”.jawab Raja Habib.

Nabi Muhammad saw pun mendaki Bukit Kubai yang tidak jauh dari Kaabah lalu berdoa kepada Allah swt .

Malaikat Jibril pun datang membawa Firman Allah lalu memberitahu Nabi saw :

“Wahai kekasihKu,janganlah engkau takut dan janganlah engkau bersedih hati kerana Aku bersamamu dimana pun engkau berada.Aku sudah mengetahui sejak mula apa yang diminta oleh Habib.Pergilah kepada mereka , tunjukkan ayatKu.Bentangkan secara terang dan tegas risalahmu.Ketahuilah, yang Aku sudah menempatkan matahari,bulan,malam dan siang di bawah perintahmu.Dan ketahuilah yang anak perempuan Habib akan Aku sembuhkan daripada penyakit lumpuh dan kedua-dua matanya yang buta sudah pulih semula”

Tiba-tiba berlakulah peristiwa ajaib yang belum pernah dilihat oleh manusia dan penduduk Mekah sebelum itu.Matahari dengan perlahan bergerak ke ufuk barat lalu terbenam.Cahaya siang bertukar menjadi malam.Selepas itu bulan pun terbit lalu terbelah dua.Bulan yang terbelah itu pun turun lalu masuk kedalam jubah Nabi Muhammad saw.Kemudian bulan yang terbelah itu pun keluar dari lengan baju kanan dan kiri Nabi Muhammad saw dan bercantum semula di atas kepala Nabi saw sambil mengucap dua kalimah syahadah, iaitu mengaku Tidak ada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah.Kemudian bulan pun bergerak ke tempat asalnya lalu terbenam di ufuk barat.Matahari pun terbit semula lalu suasana menjadi seperti sediakala.Raja Habib dan orang ramai kagum dengan kejadian itu.

Abu Bakar bertakbir apabila menyaksikan mukjizat Rasulullah saw itu.Selepas itu Nabi saw pun turun dari Bukit Kubais lalu menemui Raja Habib.

“Ketahuilah wahai Raja Habib , anak perempuan kamu yang sakit telah sembuh dari penyakitnya dan matanya yang buta telah dapat melihat semula” Kata Nabi Muhammad saw kepada Raja Habib.

Raja Habib pun terkejut kerana tidak ada sesiapun yang tahu penyakit anaknya itu iaitu lumpuh dan matanya buta kecuali orang-orang istana dan mereka yang dekat dengannya sahaja.Dia merasa gembira lalu berkata :

“Wahai seluruh penduduk Kota Mekah,tidak ada kekafiran sesudah beriman.Ketahui yang saya percaya tidak ada Tuhan kecuali Allah dan mengaku Muhammad adalah hamba dan pesuruhNya”.Selepas itu Raja Habib dan seribu orang pengawalnya telah memeluk islam, namun Abu Jahal dan Abu Lahab masih terpinga-pinga,marah dan masih tidak mendapat hidayah!

Raja Habib pun terus pulang ke Syam bersama pengawalnya tanpa menghiraukan Abu Jahal dan Abu Lahab.Setibanya di Syam, anak gadisnya yang lumpuh dan buta sedang berdiri menunggu dihadapan istana sambil mengucapkan kalimah syahadah.Raja Habib pun bertanya dari manakah anaknya itu belajar mengucap itu, lalu anaknya menjawab :

“Saya bermimpi didatangi oleh seorang pemuda yang mengatakan bahawa ayah telah memeluk islam dan saya akan sembuh daripada penyakit bila mengucap kalimah syahadah.Maka saya ucapkannya didalam mimpi.Bila bangun dari tidur, saya dapati penyakit saya sudah sembuh dan mata saya sudah dapat melihat semula” jawab anak gadisnya itu.

Raja Habib pun bersujud tanda kesyukuran kepada Allah swt.Sebagai tanda ucapan terima kasih kepada Nabi Muhammad saw, Raja Habib pun mengirimkan hadiah berupa emas,intan dan permata yang banyak sehingga perlu dibawa oleh 5 ekor unta!

Bila utusan Raja Habib sampai ke Mekah, maka Abu Jahal pun mendakwa hadiah itu adalah untuk dirinya, tetapi telah dinafikan oleh pengawal utusan Raja Habib bahawa semua hadiah itu adalah untuk Nabi Muhammad saw.Suasana menjadi kecoh dan menarik perhatian ramai bila Abu Jahal menuduh pengawal utusan itu sudah terkena sihir Muhammad.

Bila mengetahui hal tersebut Nabi Muhammad saw pun pergi ke tempat itu.Abu Jahal yang tamak haloba itu masih mendakwa hadiah itu adalah untuk dirinya dan pembesar Quraisy yang lain.

Abu Sufian bertanya orang ramai siapakah yang boleh menjadi pengadil dalam hal itu, lalu Nabi saw pun mencadangkan agar bertanya kepada unta yang membawa hadiah itu sendiri.

Abu Jahal pun bersetuju, maka tempoh sehari diberikan lalu Abu Jahal pun balik menyembah dan memohon pertolongan dari berhala al-Latta dan al-Uzza bagi mendapatkan harta dari Raja Habib itu.

Bila tiba hari pengadilan, maka bertanyalah Abu Jahal kepada unta itu :

“Wahai unta, atas nama tuhan-tuhanku, al-Latta , al-Uzza dan al-Manata, beritahu kami untuk siapakah hadiah yang kamu bawa ini?” . Unta itu senyap dan tidak menjawab walaupun telah ditanya oleh Abu Jahal berulang-ulang kali sehingga beliau sendiri naik jemu dan penat.

Maka tibalah giliran Nabi Muhammad saw bertanya kepada unta itu pula :

“Dengan izin Allah,maka berkata-katalah wahai unta, untuk siapakah barang-barang yang kamu bawa ini?”

Lalu salah seekor dari unta itu pun menjawab “Kami membawa barang barang ini sebagai hadiah daripada Raja Habib bin Malik untuk Nabi Muhammad saw”. Selepas mendengar kata-kata unta itu, orang ramai sekali lagi terpegun dan Abu Jahal pun terpaksa mengalah.

Selepas itu Nabi saw menyuruh Abu bakar dan sahabat-sahabatnya membawa kesemua barang itu naik keatas Bukit Kubais.Selepas itu Nabi saw pun berdoa kepada Allah swt agar semua emas, permata, intan berlian itu agar menjadi tanah.Dengan izin Allah, dalam sekelip mata semua barang itu bertukar menjadi tanah!

Itulah serba sedikit kisah seorang Raja yang mendapat hidayah, walaupun baginda berada jauh di Syam, tidak mempunyai pertalian keluarga dengan Nabi saw , namun selepas ditunjukkan bukti mukjizat Nabi Muhammad saw , baginda terus beriman kepada Allah swt dan Rasulnya, sedangkan Abu Jahal, Abu Lahab dan beberapa orang pembesar Mekah masih tertutup pintu hatinya untuk islam dan beriman kepada Allah swt walaupun telah diperlihatkan berpuluh-puluh kali mukjizat oleh Nabi Muhammad saw. Itulah nikmat iman dan hidayah…. Semuanya anugerah Tuhan…ianya tidak boleh dijualbeli, tidak boleh dipaksa dan tidak boleh ditiru oleh sesiapa, kecuali kepada mereka yang dikehendaki olehNya jua.


Tuesday, December 21, 2010

menatap cermin diri


perjalanku masih jauh....
hidup ku semakin singkat....
aq tidak tahu apa yang akan berlaku esok hari...
kamu tahu?awak?...samalah kita semua....
tiada seorangpun yang tahu diantara kita yang tahu apa yang akan berlaku esok hari
saya nak tanya kamu....jawab ya...kemarin apa yang berlaku dalam hidupmu?
apa yang telah kamu lakukan kemarin?....awak pula macam mana?
ishhh...jangan beritahu saya apa yang kamu lakukan....tanya diri kita...
erm.....hari ini pula macam mana wahai sahabat..?....owh yea saya terlupa pula....
nak ka saya beritahu awak?....jangan sahabat.....tanya diri kita awak cakap tadi....
huhuhuhu....betul la tu...cuba tanya diri kita.....
pelekkan....kamu pernah terfikir tidak benda ni....yang say tahu ialah hanyalah mengharungi liku-liku hidup....bangun pagi...pas tu malam tido....ermm...
pernah tidak kamu terfikir dunia ni sementara...awak?....macam mna dangan kamu sahabat?
ehh tanya saya pula...erm...hakikatnya saya sering alpa dengan kehidupan dunia...lalai dengan maksiat...hiburan....besalah anak muda kan...itulah ungkapan remaja macam aq sekarang ini...
erm...betul tu sahabat...saya ada soalan untuk kamu ni jawab ek...awak juga....kamu rasa kita ni sempat tua ka?

Saturday, December 18, 2010

ilusi semata-mata...


cuba saudara/i lihat titik tengah tu dan lihat ke depan dan kebelakang....apa yang akan berlaku...hihihi


cuba kira titik merah kat atas ni.....ada berapa?

Tuesday, December 14, 2010

Imam Al Ghozali

Suatu hari, Imam Al Ghozali berkumpul dengan murid-muridnya.

Lalu Imam Al Ghozali bertanya, pertama, "Apa yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini?".
Murid-muridnya ada yang menjawab orang tua, guru, teman, dan kerabatnya. Imam Ghozali menjelaskan semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita adalah "mati". Sebab itu sudah janji Allah SWT bahwa setiap yang bernyawa pasti akan mati. (Ali Imran 185)



Lalu Imam Ghozali meneruskan pertanyaan yang kedua. "Apa yang paling jauh dari diri kita di dunia ini?". Murid -muridnya ada yang menjawab negara Cina, bulan, matahari, dan bintang-bintang. Lalu Imam Ghozali menjelaskan bahwa semua jawapan yang mereka berikan adalah benar. Tapi yang paling benar adalah "masa lalu". Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita tidak bisa kembali ke masa lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini dan hari-hari yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama.

Lalu Imam Ghozali meneruskan dengan pertanyaan yang ketiga. "Apa yang paling besar di dunia ini?".Murid-muridnya ada yang menjawab gunung, bumi, danmatahari. Semua jawapan itu benar kata Imam Ghozali. Tapi yang paling besar dari yang ada di dunia ini adalah "nafsu" (Al A'Raf 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu membawa kita ke neraka.

Pertanyaan keempat adalah, "Apa yang paling berat di dunia ini?". Ada yang menjawap baja, besi, dan gajah. Semua jawapan hampir benar, kata Imam Ghozali, tapi yang paling berat adalah "memegang AMANAH" (Al Ahzab 72). Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka untuk menjadi kalifah (pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya menyanggupi permintaan Allah SWT, sehingga banyak dari manusia masuk ke neraka karena ia tidak bisa memegang amanahnya.

Pertanyaan yang kelima adalah, "Apa yang paling ringan di dunia ini?". Ada yang menjawab kapas, angin, debu, dan daun-daunan. Semua itu benar kata Imam Ghozali, tapi yang paling ringan di dunia ini adalah meninggalkan Sholat. Gara-gara pekerjaan kita tinggalkan solat, gara-gara meeting kita tinggalkan sholat.

Lantas pertanyaan ke enam adalah, "Apakah yang paling tajam di dunia ini?". Murid-muridnya menjawab dengan serentak, pedang... Benar kata Imam Ghozali, tapi yang paling tajam adalah "lidah manusia". Karena melalui lidah, manusia dengan gampangnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri.
"

Saturday, November 20, 2010

Khutbah Rasulullah SAW tentang Dajjal

Dari Abi Umamah Al-Bahiliy, beliau berkata: “Rasululah s.a.w telah berkhutbah di hadapan kami. Dalam khutbahnya itu Baginda banyak menyentuh masalah Dajjal. Baginda telah bersabda: “Sesungguhnya tidak ada fitnah (kerosakan) di muka bumi yang paling hebat selain daripada fitnah yang dibawa oleh Dajjal. Setiap Nabi yang diutus oleh Allah SWT ada mengingatkan kaumnya tentang Dajjal. Aku adalah nabi yang terakhir sedangkan kamu adalah umat yang terakhir. Dajjal itu tidak mustahil datang pada generasi (angkatan) kamu. Seandainya dia datang sedangkan aku masih ada di tengah-tengah kamu, maka aku adalah sebagai pembela bagi setiap mukmin. Kalau dia datang sesudah kematianku, maka setiap orang menjaga dirinya. Dan sebenarnya Allah SWT akan menjaga orang-orang mukmin.

“Dajjal itu akan datang nanti dari satu tempat antara Syam dan Irak. Dan mempengaruhi manusia dengan begitu cepat sekali. Wahai hamba Allah, wahai manusia, tetaplah kamu. Di sini akan saya terangkan kepada kamu ciri-ciri Dajjal, yang belum diterangkan oleh nabi-nabi sebelumku kepada umatnya.

“Pada mulanya nanti Dajjal itu mengaku dirinya sebagai nabi. Ingatlah, tidak ada lagi nabi sesudah aku. Setelah itu nanti dia mengaku sebagai Tuhan. Ingatlah bahawa Tuhan yang benar tidak mungkin kamu lihat sebelum kamu mati. Dajjal itu cacat matanya sedangkan Allah SWT tidak cacat, bahkan tidak sama dengan baharu. Dan juga di antara dua mata Dajjal itu tertulis KAFIR, yang dapat dibaca oleh setiap mukmin yang pandai membaca atau buta huruf.

“Di antara fitnah Dajjal itu juga dia membawa syurga dan neraka. Nerakanya itu sebenarnya syurganya sedangkan syurganya itu neraka, yakni panas. Sesiapa di antara kamu yang disiksanya dengan nerakanya, hendaklah dia meminta pertolongan kepada Allah dan hendaklah dia membaca pangkal surah Al-Kahfi, maka nerakanya itu akan sejuk sebagaimana api yang membakar Nabi Ibrahim itu menjadi sejuk.

“Di antara tipu dayanya itu juga dia berkata kepada orang Arab: “Seandainya aku sanggup menghidupkan ayah atau ibumu yang sudah lama meninggal dunia itu, apakah engkau mengaku aku sebagai Tuhanmu?” Orang Arab itu akan berkata: “Tentu.” Maka syaitan pun datang menyamar seperti ayah atau ibunya. Rupanya sama, sifat-sifatnya sama dan suaranya pun sama. Ibu bapanya berkata kepadanya: “Wahai anakku, ikutilah dia, sesungguhnya dialah Tuhanmu.”

“Di antara tipu dayanya juga dia tipu seseorang, yakni dia bunuh dan dia belah dua. Setelah itu dia katakan kepada orang ramai: “Lihatlah apa yang akan kulakukan terhadap hambaku ini, sekarang akan kuhidupkan dia semula. Dengan izin Allah orang mati tadi hidup semula. Kemudian Laknatullah Alaih itu bertanya: “Siapa Tuhanmu?” Orang yang dia bunuh itu, yang kebetulan orang beriman, menjawab: “Tuhanku adalah Allah, sedangkan engkau adalah musuh Allah.”
Orang itu bererti lulus dalam ujian Allah dan dia termasuk orang yang paling tinggi darjatnya di syurga.”

Kata Rasulullah s.a.w lagi: “Di antara tipu dayanya juga dia suruh langit supaya menurunkan hujan tiba-tiba hujan pun turun. Dia suruh bumi supaya mengeluarkan tumbuh-tumbuhannya tiba-tiba tumbuh. Dan termasuk ujian yang paling berat bagi manusia, Dajjal itu datang ke perkampungan orang-orang baik dan mereka tidak me-ngakunya sebagai Tuhan, maka disebabkan yang demikian itu tanam-tanaman dan ternakan mereka tidak menjadi.

“Dajjal itu datang ke tempat orang-orang yang percaya kepadanya dan penduduk kampung itu mengakunya sebagai Tuhan. Disebabkan yang demikian hujan turun di tempat mereka dan tanam-tanaman mereka pun menjadi.

“Tidak ada kampung atau daerah di dunia ini yang tidak didatangi Dajjal kecuali Makkah dan Madinah. Kedua-dua kota itu tidak dapat ditembusi oleh Dajjal kerana dikawal oleh Malaikat. Dia hanya berani menginjak pinggiran Makkah dan Madinah. Namun demikian ketika Dajjal datang ke pergunungan di luar kota Madinah, kota Madinah bergoncang seperti gempa bumi. Ketika itu orang-orang munafik kepanasan seperti cacing dan tidak tahan lagi tinggal di Madinah. Mereka keluar dan pergi bergabung dengan orang-orang yang sudah menjadi pengikut Dajjal. Inilah yang dikatakan hari pembersihan kota Madinah.

Dalam hadis yang lain, “di antara fitnah atau tipu daya yang dibawanya itu, Dajjal itu lalu di satu tempat kemudian mereka mendustakannya (tidak beriman kepadanya), maka disebabkan yang demikian itu tanam-tanaman mereka tidak menjadi dan hujan pun tidak turun di daerah mereka. Kemudian dia lalu di satu tempat mengajak mereka supaya beriman kepadanya. Mereka pun beriman kepadanya. Maka disebabkan yang demikian itu Dajjal menyuruh langit supaya menurunkan hujannya dan menyuruh bumi supaya menumbuhkan tumbuh-tumbuhannya. Maka mereka mudah mendapatkan air dan tanam-tanaman mereka subur.”

Dari Anas bin Malik, katanya Rasulullah s.a.w bersabda: “Menjelang turunnya Dajjal ada tahun-tahun tipu daya, iaitu tahun orang-orang pendusta dipercayai orang dan orang jujur tidak dipercayai. Orang yang tidak amanah dipercayai dan orang amanah tidak dipercayai.”

Dari Jabir bin Abdullah, katanya Rasulullah s.a.w ada bersabda: “Bumi yang paling baik adalah Madinah. Pada waktu datangnya Dajjal nanti ia dikawal oleh malaikat. Dajjal tidak sanggup memasuki Madinah. Pada waktu datangnya Dajjal (di luar Madinah), kota Madinah bergegar tiga kali. Orang-orang munafik yang ada di Madinah (lelaki atau perempuan) bagaikan cacing kepanasan kemudian mereka keluar meninggalkan Madinah. Kaum wanita adalah yang paling banyak lari ketika itu.

Itulah yang dikatakan hari pembersihan. Madinah membersihkan kotorannya seperti tukang besi membersihkan karat-karat besi.”

Diriwayatkan oleh Ahmad, hadis yang diterima dari Aisyah r.a. mengatakan: “Pernah satu hari Rasulullah s.a.w masuk ke rumahku ketika aku sedang menangis. Melihat saya menangis beliau bertanya: “Mengapa menangis?” Saya menjawab: “Ya Rasulullah, engkau telah menceritakan Dajjal, maka saya takut mendengarnya.”
Rasulullah s.a.w berkata: “Seandainya Dajjal datang pada waktu aku masih hidup, maka aku akan menjaga kamu dari gangguannya. Kalau dia datang setelah kematianku, maka Tuhan kamu tidak buta dan cacat.”

Dari Jabir bin Abdullah, katanya Rasulullah s.a.w bersabda: “Dajjal muncul pada waktu orang tidak berpegang kepada agama dan jahil tentang agama. Pada zaman Dajjal ada empat puluh hari, yang mana satu hari terasa bagaikan setahun, ada satu hari yang terasa bagaikan sebulan, ada satu hari yang terasa satu minggu, kemudian hari-hari berikutnya seperti hari biasa.”

Ada yang bertanya: “Ya Rasulullah, tentang hari yang terasa satu tahun itu, apakah boleh kami solat lima waktu juga?” Rasulullah s.a.w menjawab: “Ukurlah berapa jarak solat yang lima waktu itu.”
Menurut riwayat Dajjal itu nanti akan berkata: “Akulah Tuhan sekalian alam, dan matahari ini berjalan dengan izinku. Apakah kamu bermaksud menahannya?” Katanya sambil ditahannya matahari itu, sehingga satu hari lamanya menjadi satu minggu atau satu bulan.

Setelah dia tunjukkan kehebatannya menahan matahari itu, dia berkata kepada manusia: “Sekarang apakah kamu ingin supaya matahari itu berjalan?” Mereka semua menjawab: “Ya, kami ingin.” Maka dia tunjukkan lagi kehebatannya dengan menjadikan satu hari begitu cepat berjalan.

Menurut riwayat Muslim, Rasulullah s.a.w bersabda: “Akan keluarlah Dajjal kepada umatku dan dia akan hidup di tengah-tengah mereka selama empat puluh. Saya sendiri pun tidak pasti apakah empat puluh hari, empat puluh bulan atau empat puluh tahun. Kemudian Allah SWT mengutus Isa bin Maryam yang rupanya seolah-olah Urwah bin Mas’ud dan kemudian membunuh Dajjal itu.”

Dan menurut ceritanya setelah munculnya Dajjal hampir semua penduduk dunia menjadi kafir, yakni beriman kepada Dajjal. Menurut ceritanya orang yang tetap dalam iman hanya tinggal 12,000 lelaki dan 7,000 kaum wanita. Wallahu A'lam.

lagi lanjut sila layari http://www.darulnuman.com

moga ilmu yg sedikit ini dapat di kongsi bersama,....

Wednesday, November 17, 2010

SAHABATKU.

Sahabat,

Pernah tak sahabat renungkan pada embun yg melitupi sarang labah2 dipagi hari ?

Pernahkah sahabat perhatikan itu?
Pernahkah sahabat perhatikan akan erti yg tersirat disebalik kejadian Allah itu?
Sahabat,
Ibarat sarang labah2 itu adalah cinta sejati seorang hamba pada Allah. dan
cintanya yg sejati terhadap manusia kerana Allah.

Sahabat,

Pernahkah sahabat perhatikan pada labah2 yg sedang membina sarangnya?

Begitu tekun labah ini, dan begitu khusyuk dan bersungguh2 dia melakukannnya dgn penuh susah payah dan penuh kesukaran.

Bukanlah mudah membina struktur sekompleks sarang labah2.

Sahabat... bukan mudah.... tapi dilaluinya juga kesusahan itu. kerana apa?
Kerana itulah " sunnatullah "
Kerana itulah fitrah seekor sang labah2
Kerana hendak menjadi pengajaran kpd akal manusia yg mahu berfikir.

Sahabat,

Begitu juga sifat cinta yg sejati...
Ia bukan dibina dgn mudah. ia bukan diperolehi dgn angan2 kosong atau
Penantian santai... bukan!

Wahai sahabatku.... ia diperolehi melalui usaha
yg getir dan penuh dgn duri & ranjau.

Sahabat
Cinta pada Allah adalah usaha berpanjangan membina diri menjadi insan yg lebih sempurna.

Menyempurnakan ilmu melalui pembacaan dan pelajaran yg diperolehi dari arifiin.

Menyempurnakan ilmu dgn amalan yg istiqomah.

'Perumpamaan seorang yg berilmu tapi tak mengamalkan ilmu adalah spt pohon
yg lebat daunnya tapi tak berbuah'.

Dari diri yg sudah mantap pengamalan ilmu itu

Datang pula dakwah. menyampaikan pada yg perlu.

'Sampaikanlah walau sepotong ayat'.

Along the way, perbagai ujian dan cubaan akan datang
menjadi tamu. menjengah menguji si ‘dia'. Apakah tegar cintanya pada Rabbnya...

Atau apakah cintanya hanya seperti embun di rantaian sutera labah2?


Sahabat,

Pernahkah sahabat perhatikan embun yg menumpang malam di rantaian sutera labah2?

Sahabatku, itulah 'ibarat cinta dunia. cinta dunia tidak diminta datangnya.

Perginya pula seperti juga embun itu.

Tatkala datangnya mentari,
Maka sirnalah ia dari sutera labah2 tadi...

Seperti juga cinta dunia,

Pabila datang kematian,

Berpisahlah si kaya dgn hartanya.

Berpisahlah dia dgn saudara maranya utk dia menjawab soalan mungkar dan nakir.

Akan berpisahlah ia dari isterinya yg pernah menjadi tempat ia melafazkan sumpah dan janji setia, tempat ia meluahkan segala kesetiaan pengabdian.

Namun,

Yg akan tinggal bersamanya ialah hanya sekelumit mana ia menyimpan cintanya pada Allah... Itulah yg bakal menjadi temannya berhadapan dgn realiti yg pernah
didustakannya suatu masa dahulu ketika mana hidupnya di atas dunia dahulu.

Sahabat,

Itulah cinta dunia.

Dan seperti juga embun yg akan menjadi tamu sutera labah2 saban fajar...

Begitu juga cinta dunia akan berkerumun
Mendekati dan menggoda orang2 yg hatinya sudah diabadikan kpd cinta pada Rabbnya...

Ia akan datang dalam perbagai bentuk....

Mungkin dalam bentuk harta yg bertimbun2,

Mungkin dalam bentuk kekuasaan yg tak terbatas,
Mungkin juga berbentuk ladang2 yg luas,

Mungkin juga terbentuk dari anak2 yg ramai

Mungkin juga terbentuk dari isteri yg terlalu mencintai dunia.

Tak siapa tahu apakah bahagiannya.

'Allah memberi petunjuk kpd orang yg diingininya dan menyiksa yg diingininya...'.

Sahabat,
Hendaklah, kita seperti sutera labah2 itu.

Walau kita dikerumuni cinta dunia,

Walau kita di hambat angin ujian,

Walau kita ditimpa hujan musibah.....

Hendaklah kita sehebat sutera labah itu.

Hendaklah cinta yg kita bina seperti sutera labah2 itu.

Baik dari segi tujuan akan pembinaannya,

Mahupun proses pembinaannya.

Tujuannya adalah utk memenuhi syiar Allah...

Menyempurnakan fitrah kemanusiaan.

Proses pembinaan adalah penuh dengan tarbiyyaah

Ruhiah yg baik diperlengkap dengan kefahaman yg mantap
Serta amalan yang istiqomah.

Sahabat,

Kita berlindung dgn Allah dari tertipu dgn tipu daya nafsu dan syaitan.
Hinggakan kita tersilap membina cinta ini,

Kita isi cinta yang dibina dgn 'embun dunia'.

Bila datang realiti kehidupan,

Maka cinta yg telah disulam dengan kata2 manis

Dan janji setia itu sirna bertukar menjadi mimpi2 malam yg menagih2 nikmat tidur.

Dikhuatiri bila,

Kesusahan hidup datang bertamu.

Bila masalah sedebu menjadi sebatu...

Ketika itulah embun2 segar dunia tadi tersejat dan hilang entah kemana.

Yg tinggal hanyalah

Kesedihan dan penderitaan.

kemana ANDALUS?

Drpd Berita Harian Online, 20 April 2008. Tajuk: Ulul Albab: Meratapi Andalus Demi Merapatkan Umat, oleh Abdurrahman Haqqi. Permusuhan, kesenangan serta kecintaan terhadap dunia faktor keruntuhan kerajaan Islam di Sepanyol.

“MENANGISLAH anakku bak kaum wanita menangis ke atas kerajaanmu yg hilang krn kamu tidak dapat memeliharanya seperti kaum lelaki.” Begitulah ucapan seorang bonda Raja dlm sejarah Islam di Andalus, Sepanyol. Ia diucapkan oleh Aisyah kpd anaknya Abu Abdullah drpd puak Bani al-Ahmar, Raja terakhir kerajaan Islam Granada pd 21 Muharram 897 Hijrah (H) yg memeterai perjanjian penyerahan kerajaannya kpd Raja Kristian Sepanyol, Ferdinand dan Isabella. Dgn itu, berakhirlah era kerajaan Islam di bumi Eropah yg berkuasa selama 800 tahun.

Bani al-Ahmar adalah puak yg menguasai wilayah Islam terakhir di Sepanyol iaitu ....Granada.... drpd 620 H hingga 897 H, pd tahun di mana perjanjian di atas dimeterai. Perjanjian yg membabitkan 67 perkara itu termasuk jaminan keselamatan orang Islam di Sepanyol yg pd akhirnya tidak pernah direalisasikan bahkan selepas 300 tahun kemudian, Islam dan tanda-tandanya terhakis di bumi Sepanyol, seolah-olah Islam dan tamadunnya tidak pernah wujud di negara itu walaupun ia pernah menyinari dan menerajuinya selama 800 tahun. Perjanjian ini akhirnya dimeterai krn menerima banyak tekanan drpd orang Kristian Sepanyol termasuk kejadian paling memilukan dlm sejarah Islam pd 892 H. Pd masa itu ribuan umat Islam yg dijanjikan boleh menyelamatkan diri dgn berlayar ke Afrika dibunuh beramai-ramai secara kejam dan tidak berperikemanusiaan.

Dlm kejadian itu, ribuan umat Islam mati bergelimpangan bermandi darah selepas tentera Kristian membunuh mereka. Sebelum itu, ketika mereka bersembunyi di dlm rumah, dgn lantang tentera Kristian membuat pengumuman bahawa orang Muslim Granada boleh keluar dr rumah mereka dgn aman bagi membolehkan mereka menaiki kapal utk berlayar keluar dr Sepanyol dgn membawa barang keperluan masing-masing. Tentera Kristian turut memaklumkan keselamatan orang Islam yg ingin meninggalkan Sepanyol terjamin. Ramai umat Islam yg meragui tawaran tentera Kristian itu. Bagaimanapun, selepas umat Islam melihat sendiri kapal yg akan membawa mereka berlabuh di pelabuhan, mereka kemudian mengambil keputusan menerima tawaran itu.

Keesokan harinya, ribuan penduduk Muslim Granada keluar beramai-ramai membawa seluruh barang keperluan mereka pergi ke pelabuhan itu. Bagaimanapun, ada umat Islam yg tidak mempercayai tawaran tentera Salib itu terus bertahan dan bersembunyi di rumah masing-masing. Selepas ribuan umat Islam Sepanyol berkumpul di pelabuhan, dgn pantas tentera Kristian menggeledah rumah yg ditinggalkan mereka sebelum membakarnya. Ribuan umat Islam yg berada di pelabuhan pula tergamam apabila tentera Kristian membakar kapal yg dikatakan akan mengangkut mereka keluar dr Sepanyol. Kapal itu kemudian tenggelam dan umat Islam tidak dapat berbuat apa-apa krn mereka tidak bersenjata. Kebanyakan mereka adalah wanita dan kanak-kanak, sedangkan tentera Kristian mengepung mereka dgn pedang terhunus.

Selepas menerima arahan pemimpin, ribuan tentera Kristian itu kemudian membunuh umat Islam Sepanyol tanpa perasaan belas kasihan. Jerit tangis dan takbir terdengar tetapi dgn buas tentera Kristian terus membunuh warga awam yg sama sekali tidak berdaya. Seluruh Muslim Sepanyol di pelabuhan itu habis dibunuh dgn kejam. Darah bergenang di mana-mana. Laut yg biru berubah menjadi merah kehitam-hitaman. Itulah kisah menyedihkan dalam sejarah umat Islam yg tidak boleh dilupakan. Banyak cerita yang menyayat hati seperti ini dibukukan seperti al-Ihatah fi Akhbar Gharnatah (Berita Menyeluruh Mengenai Granada) dan al-Muqtabas min Akhbar al-Andalus (Sekelumit Sejarah Andalus), malah seorang ulama terkenal seperti Ibn Hazam menceritakannya dlm kitab mashurnya al-Fisal fi al-Milal wa al-Nihal.
Selepas kejadian itu dan memerintah Sepanyol selama 300 tahun, tidak ada tanda atau simbol Islam yg kekal di negara itu. Umat Islam juga diugut dan diseksa oleh tentera Kristian Sepanyol dgn pelbagai ugutan dan seksaan yg sangat kejam, mengerikan dan menakutkan dan tidak ada belas kasihan. Orang Kristian di Sepanyol tidak mahu Islam wujud lagi. Oleh itu kita dapati umat Islam sangat tersepit sehingga ada yg mengaku Kristian padahal mereka seorang Muslim krn terlalu perit dugaan yg dialami mereka.

Islam mula masuk ke Sepanyol pada 92 H di bawah kepemimpinan panglima Tariq bin Ziyad, Musa bin Nusair dan Abdul Aziz bin Musa. Selepas kemasukan mereka melalui Jabal Tariq (Gibral Tar) pd tahun itu, Sepanyol beransur-ansur muncul menjadi sebuah negeri yg makmur. Pasukan Islam tidak saja berhenti di Sepanyol, malah terus meluaskan empayar di negeri sekitar seperti Perancis. Kota Carcassone, ..Nimes.., ..Bordeaux.., Lyon, Poitou, ....Tours.... dan sebagainya jatuh ke tangan umat Islam. Walaupun pasukan Islam sangat kuat dan memiliki kekuasaan yg luas, mereka masih tetap memberikan toleransi kepada suku Goth dan Navaro di daerah sebelah Barat yg juga kawasan pergunungan.

Islam sudah menerangi Sepanyol dan oleh krn sikap penguasa Islam begitu baik dan rendah hati, maka ramai orang Sepanyol yg tulus dan ikhlas memeluk Islam. Mereka bukan hanya beragama Islam, namun mereka sungguh-sungguh mempraktikkan kehidupan secara Islam. Mereka tidak hanya membaca al-Quran malah bertingkah laku berdasarkan al-Quran. Keadaan tenteram seperti itu berlangsung hampir 6 abad lamanya.

Penguasa dan pemimpin Islam pd masa itu sangat berwibawa dan digeruni. Abdul Rahman al-Dakhil, sebagai contoh, adalah orang yg mendirikan Khilafah Bani Umayyah di Andalus. Ketika dijemput pemimpin Kristian yg dibantunya dalam memerangi musuh mereka, beliau dipelawa minum arak, tetapi beliau menolak secara diplomasi dgn katanya: “Aku memerlukan tambahan utk otakku bukan utk mengurangkannya.”

Bagaimanapun, selama Islam berada di Andalus berabad-abad lamanya itu, mereka tetap di keliling orang kafir Sepanyol yg sedia menanti utk menghapuskan Islam di negara itu, namun mereka selalu gagal. Beberapa kali dicuba tapi selalu tidak berhasil. Mereka kemudian menghantar perisik utk mengkaji kelemahan umat Islam di Sepanyol. Akhirnya perisik itu menemui cara utk menakluki Islam di Sepanyol, iaitu melemahkan iman mereka dgn serangan pemikiran dan budaya.

Mereka secara senyap menghantar arak dan rokok secara percuma ke wilayah Sepanyol. Muzik diperdengarkan utk memujuk kaum mudanya agar lebih suka menyanyi dan menari drpd membaca al-Quran. Mereka juga mengirim sejumlah ulama palsu yg kerjanya meniupkan perpecahan di kalangan umat Islam Sepanyol. Akhirnya usaha mereka membuahkan hasil apabila satu persatu daerah di Sepanyol jatuh.

Di samping itu, antara punca lain yg membuat Andalus hilang drpd peta sejarah umat Islam adalah perbalahan dan permusuhan sesama sendiri antara mereka sehingga menjadi lebih daripada 20 puak yg mempunyai negeri sendiri. Antaranya Bani Jahur, Bani ‘Ibad, Bani al-Aftas, Bani Nun dan lain-lain. Dgn wujudnya ramai puak ini, mudahlah musuh Islam di Andalus merebut kembali tanah mereka krn mereka mengetahui kelemahan umat Islam. Apa yg menyedihkan ada umat Islam yg menjual agama dan negara demi kepentingan peribadinya.

Sebagai contoh, Abu Zaid, gabenor daerah Balansiah ketika rakyatnya memberontak dia membuat perjanjian dgn Raja Kristian Choinawi utk membantu memadamkan pemberontakan itu. Sebagai habuannya, Abu Zaid akan memberikan beberapa kawasan kpd Choinawi dan membayar ‘jizyah’ tahunan kpdnya. Jizyah dlm Islam mesti dibayar bukan Islam kpd pemerintah Islam, tetapi apa yg dilakukan Abu Zaid yg beragama Islam adalah terbalik apabila berjanji membayar jizyah kpd Choinawi yg beragama Kristian.

800 tahun bukan masa yg singkat. Selepas umat Islam ‘menghidupkan’ Sepanyol dan menjadikannya bangsa yg bertamadun, berbanding bangsa lain di Eropah, akhirnya ia seolah-olah tidak pernah wujud di negara itu? Peristiwa ini amat menyedihkan bagi umat Islam sepanjang zaman. Sepanyol sekarang bukan Sepanyol dahulu. Sepanyol hari ini bukanlah Andalus pd satu masa dulu. Sepanyol sekarang adalah Sepanyol yg mempunyai seorang menteri pertahanan wanita, Carme Chacon yg boleh memeriksa barisan tentera negaranya walaupun dlm keadaan hamil seperti dilaporkan akhbar pd 14 April lalu.

Sebenarnya musuh Islam dan umatnya tetap satu. Dari dulu hingga sekarang musuh Islam tetap ada, cuma ia berbeza orang dan jenteranya. Mereka tetap ingin melenyapkan Islam sedapat mungkin dga apa juga cara. Dgn mengambil contoh Andalus yg hilang dan mencari sebab kehilangannya termasuk kelemahan akidah dan terlepas drpd jalur yg lurus, permusuhan sesama sendiri, berpihak kpd bukan Islam, kesenangan yg tidak terkawal dan kecintaan terhadap dunia, tidak mustahil ia juga akan berlaku di mana-mana. Dan ketika itu ucapan bonda Aisyah pd permulaan tulisan ini akan terdengarnya kembali.

Utusan Malaysia Online - Terkini

Utusan Malaysia Online - Terkini

Tuesday, November 16, 2010

SELAMAT HARI RAYA AIDIL ADHA

KISAH SEMPENA HARI RAYA KORBAN

Pada suatu hari Nabi Ibrahim bermimpi, dalam mimpinya itu Allah menyuruh Nabi Ibrahim menyembelih anaknya yang bernama Ismail. Selepas dari mendapat mimpi itu, Nabi Ibrahim pun memberitahu isterinya yang bernama Siti Hajar.

Maka berbincanglah Nabi Ibrahim, Siti Hajar dan Ismail. Siti Hajar berkata, “Mungkin mimpimu itu hanya mainan tidur saja tetapi kalau mimpi itu merupakan wahyu, wajiblah dituruti.” Apabila mendengar kata-kata ibunya, Ismail berkata kepada bapanya, “Ayahku, sekiranya ini merupakan wahyu dari Allah S.W.T., aku sedia merelakan diriku untuk disembelih.”

Setelah persetujuan dicapai, keesokan harinya Nabi Ibrahim pun membawa puteranya Ismail untuk disembelih. Perkara Nabi Ibrahim hendak menyembelih anaknya telah sampai kepada pengetahuan orang ramai. Hal ini membuat orang ramai takut sehingga ada yang mengatakan, “Nampaknya Nabi Ibrahim mungkin sudah gila hinggakan mahu menyembelih anaknya sendiri. Kalau kita biarkan perkara ini, nanti kitapun akan dibunuhnya.”

Walau apapun tuduhan orang terhadapnya, namun Nabi Ibrahim tetap menjalankan tugas yang diperintahkan oleh Allah S.W.T terhadapnya. Setelah Nabi Ibrahim dan anaknya Ismail sampai pada tempat yang dituju, berkatalah anaknya, “Wahai ayahku, aku fikir cara yang baik untuk menyembelih adalah dengan cara aku disembelih dalam keadaan menelungkup tapi mata ayah hendaklah ditutup. Kemudian ayah hendaklah tahu arah pedang yang tajam dan ayah kenakan tepat kepada leherku.”

Kemudian Nabi Ibrahim pun melaksanakan perintah yang Allah S.W.T perintahkan dalam mimpinya. Baginda pun mengucapkan kalimah atas nama Allah lalu memancungkan pedangnya pada leher anaknya itu. Maka terperciklah darah mengenai badan Nabi Ibrahim. Sebagai seorang manusia biasa, Nabi Ibrahim pun menggeletar dan membuka penutup matanya.

Tetapi alangkah terperanjatlah apabila melihat yang disembelihnya itu bukanlah anaknya melainkan seekor kibas. Dengan memuji kebesaran Allah S.W.T, kedua-duanya pun berpeluk-peluk sambil bersyukur kepada Tuhan kerana memberi kekuatan sehingga dapat melaksanakan amanat dari Allah S.W.T.

Sepeninggalan Nabi Ibrahim, iaitu sejak Siti Hajar melepaskan anaknya untuk disembelih oleh baginda, dia sentiasa menangis. Fikirannya bertambah runsing disebabkan diganggu oleh syaitan laknat yang mengatakan kononnya Nabi Ibrahim telah gila dan sebagainya.

Pada suatu hari, dari jauh Siti Hajar mendengar suara takbir memuhi-muji nama Allah, semakin lama semakin dekat dan akhirnya dapatlah Siti Hajar kenali bahawa suara itu adalah suara anaknya Ismail dan suaminya Nabi Ibrahim.

Maka dengan segera dia pergi mendapatkan anak dan suaminya sambil bersyukur kepada Allah S.W.T. kerana telab memberi kekuatan kepadanya sehingga dia sanggup membenarkan anaknya untuk disembelih.

Siti Hajar menangis bukanlah disebabkan marah kepada Nabi Ibrahim tetapi hanyalah menangis seorang ibu terhadap anaknya memandangkan dia adalah seorang wanita yang taat kepada Allah dan tidak mudah digoda oleh syaitan.

Peristiwa ini ada diterangkan dalan surah Ash-Shaffat ayat 101 hingga ayat 111